Hendrakomara's Blog

Just another WordPress.com weblog

Makalah Psikologi Umum

Posted by hekom pada April 20, 2011

KATA PENGANTAR

 

Assalamualaikum Wr. Wb.

Puji syukur marilah kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat petunjuk-Nyalah, kami selaku penyusun dapat menyelesaikan makalah ini sebaik-baiknya.

Penyusunan makalah ini bertujuan untuk :

  1. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah psikologi umum
  2. Menambah wawasan bagi para pembaca pada umumnya, dan bagi penyusun pada khususnya.

Kami sangat menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih banyak kekurangan, baik materi maupun penyajian serta penulisan yang tidak sesuai. Untuk itu kami memohon maaf yang sebesar-besarnya, dan kami mengharapkan kritik dan juga sarannya kepada semua pihak.

Kami juga mngharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak demi kesempurnaan makalah ini untuk masa yang akan datang. Terima kasih.

 

Wassalamualaikum Wr. Wb.

 

 

 

Bandung, 04 Maret 2011

 

Penyusun,

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang Masalah

Psikologi yang dalam istilah lama disebut ilmu jiwa itu berasal dari kata bahasa inggris, psychology. Kata psychology merupakan dua akar kata yang bersumber dari bahasa Greek (Yunani), yaitu psyche yang artinya jiwa, dan logos yang berarti ilmu. Jadi secara harfiah psikologi berarti ilmu jiwa. Beberapa macam definisi psikologi yang satu sama lain berbeda, seperti

  1. Psikologi adalah ilmu kehidupan mental (the scence of mental life)
  2. Psikologi adalah ilmu menganai pikiran (the science of mine)
  3. Psikologi adalah ilmu tentang tingkah laku (the science of behavior)

Pada makalah ini akan dibahas bagian dari psikologi yaitu tentang sikap emosi, dalam hal emosi para ahli mengemukakan beberapa teori. Salah satu teori menyebutkan bahwa emosi timbul setelah terjadinya reaksi psikologis. teori lain berpendapat bahwa karena gejolak emosi itu menyiapak seseorang untuk mengatasi keadaan genting, orang primitif yang membuat respon semacam itu bisa survive dalam perjuangan hidupnya, lalu darimanakah emosi itu tinggal? Dari pikiran atau dari tubuh? Tentunya untuk mengungkap kebenaran hal itu sulit sekali.

  1. Hipotesis
    1. Apa itu emosi?
    2. Darimana itu emosi? Dan bagaimana perkembangannya?
    3. Bagaimanakah cara mengendalikan emosi?

BAB II

PEMBAHSAAN

 

  1. Hakekat Emosi

Darimana emosi itu muncul? Apakah dari pikiran atau dari tubuh? Pada hakikatnya setiap orang mempunyai emosi, dari bangun tidur pagi sampai malam hari, kita mengalami macam-macam pengalaman yang menimbulkan berbagai emosi pula.

Lantas apa yang dimaksud dengan emosi? Menurut William James (dalam Wedge, 1995), menurut beliau mendefinisikan emosi adalah kecenderungan untuk memiliki perasaan yang khas bila berhadapan dengan objek tertentu dalam lingkungannya. Crow dan Crow (1962), dia mengartikan emosi sebagai suatu kedaan yang bergejolak pada diri individu yang berfungsi sebagai inner adjustment (penyesuaian diri dalam) terhadap lingkungan untuk mencapai kesejahtraan dan keselamatan individu.

Dari definisi tersebut jelas bahwa emosi tidak selalu jelek, emosi meminjam ungkapan Jalaludin Rakhmat (1994), memberikan bumbu kepada kehidupan tanpa emosi hidup ini kering dan gersang.

Memang semua orang memiliki jenis perasaan yang serupa, namun intensipnya berbeda-beda, emosi-emosi ini dapat merupakan kecenderungan yang membuat kita frustasi, tetapi juga bisa menajdi modal untuk meraih kebahagiaan dan kesuksesan hidup. Semua itu tergantung pada emosi yang kita pilih dalam reaksi kita terhadap orang lain, kejadian-kejadian, dan situasi disekitar kita.

Disisi lain juga emosi itu kebanyakan cenderung untuk melakukan sesuatu hal yang jelek, dan jarang ada emosi yang bertujuan untuk hal yang baik.

  1. Teori-teori emosi
  2. Teori emosi dan faktor Schacter Sinyer

Teori emosi dua faktor schacer-singer dikenal sebagai teori yang klasik yang berorientasi pada rangsangan. Reaksi fsiologik dapat saja sama (hati berdebar, tekanan darah naik, nafas bertambah cepat, adrenalin di alirkan dalam darah dan sebagainya), namun jika rangsangannya menyenangkan emosi yang timbul dinamakan senang. Sebaliknya jika rangsangan yang membahayakan emosi yang dinamakan takut. Para ahli psikologi melihat teori ini lebih sesuai dengan teori kognisi.

  1. Teori emosi James-lange

Dalam tori ini disebutkan bahwa emosi timbil setelah terjadinya reaksi psikologik.

William James (1884), dari Amerika Serikat dan Carl Lange (1885), dari Denmark telah mengemukakan pada saat yang hampir bersamaan suatu teori tentang emosi mirip satu sama lainnya, sehingga teori ini terkenal dengan nama teori James-Lange (Effendi dan Praja, 1993; mahmud, 1990; Dirgagunarsa, 1996).

Menurut teori ini emosi adalah hasil prsepsi seseorang terhadap perubahan-perubahan yang terjadi pada tubuh sebagai respon terhadap berbagai rangsangan yang datang dari luar. Misalkan jika seseorang melihat harimau, reaksinya adalah peredaran darah cepat karena denyut jantung makin cepat, paru-paru lebih cepat memompa udara dan sebagainya. Respon-respon tubuh ini kemudian di persepsikan dan timbulah rasa takut. Mengapa rasa takut itu timbul? Ini disebabkan oleh hasil pengalaman dan proses belajar. Orang bersangkutan dari hasil pengalamnnya telah mengetahui bahwa harimau adalah makhluk yang berbahaya karena itu debaran jantung di persepsikan takut.

  1. Teori Emergency Cannon

Teori ini dikemukakan oleh Walter. B Cannon (1929), seorang psikolog dari Harvard University, Cannon dalam teorinya menyatakan bahwa karena gejolak emosi itu menyiapkan seseorang untuk mengatasi keadaan yang genting.

Teori ini menyebutkan emosi sebagai pengalaman subjektif psikologik, timbul bersama-sama dengan reaksi fsikologik (hati berdebar, tekanan darah naik, nafas bertambah cepat, adrenalin di alirkan dalam darah dan sebagainya).

Teori Cannon selanjutnya diperkuat oleh Philip Bard, sehingga lebih dikenal dengan teori Cannon-Bard atau teori “emergency” teori ini mengatakan pula bahwa emosi adalah reaksi yang diberikan oleh organisme dalam situasi emergency (darurat). Teori ini didasarkan pada pendapat bahwa ada antagonisme (fungsi yang bertentangan) antara saraf-saraf simpatis dengan cabang-cabang oranial dan secral daripada susunan saraf otonom. Jadi kalau saraf-saraf simpatis aktif sarat otonom nonaktif, dan begitu kebalikannya.

  1. Menggolongkan emosi

Membedakan suatu emosi lainnya dan menggolongkan emosi-emosi yang sejenis kedalam suatu golongan atau suatu tipe sangat sukar dilakukan karenaa hal-hal sebagai berikut?

  1. Emosi yang sangat mendalam, misalnya sangat marah atau sangat takut menyebabkan aktivitas badan sangat tinggi, sehingga seluruh tubuh aktif, dalam keadaan seperti ini sukar menentukan apakah seseorang itu sedang takut atau marah
  2. Penghayatan, satu orang yang dapat menghaytai satu macam emosi dengan berbagai cara misalnya kalau marah aseorang akan gemetar di tempat, tetapi lain kali ia memaki-maki atau mungkin lari
  3. Nama emosi, nama yang umumnya diberikan kepada berbagai jenis emosi didasarkan oleh sifat rangsangannya, bukan pada keadaan emosinya sendiri, jadi takut adalah emosi yang timbul terhadap suatu bahaya yang menjengkelkan.
  4. Pengenalan emosi, pengenalan emosi secara subjektif dan introspektif sukar dilakukan karena selalu saja ada pengaru dari lingkungan

Perubahan-perubahan pada tubuh saat terjadi emosi, terutama pada emosi yang kuat sering kali terjadi perubahan-perubahan pada tubuh kita antara lain :

  1. Reaksi elektris pada kulit: meningkat bila terpesona
  2. Peredaran darah : bertambah cepat bila marah
  3. Denyut jantung : bertambah cepat bila berdenyut
  4. Perubah rnapasan : bernapsas panjang bila kencang
  5. Pupil mata : membesar bila sakit atau marah
  6. Liur : mongering bila takut dan tegang
  7. Bulu roma : berdiri bila takut
  8. Percernaan : mencret-mencret bila tegang
  9. Komposisi darah : komposisi darah akan pucat berubah dalam keadaa emosional karena kelenjar-kelenjar lebih aktif.
  10. Perkembangan emosi

Para ahli psikolog sering menyebutkan bahwa dari semua aspek perkembangan, yang paling sukar untuk di klasifikasikan adalah perkembangan emosional. Orang-orang dewasapun sukar mendapat kesukaran dalam menyatakan perasaannya. Reaksi pada emosi pada dasarnya sanat dipengaruhi oleh lingkungan, kebudayaan dan sebagainya, sehingga mengukur emosi itu agaknya hampir tidak mungkin.

Dalam pertumbuhan yang normal, hubungan saraf-saraf itu berkembang di dalam  otak baru dan otak lama. Disaat kematangan ini tumbuh respon-respon emosional berkembang melalui empat jalan, hal ini sesuai dengan empat aspek emosi yaitu : (1) Stimulus, (2) perasaan, (3) respon-respon internal, (4) pola-pola tingkah laku.

  1. Gangguan emosi

Sekarang ini banyak teori yang muncul untuk mencoba menjelaskan sebab-musabab terjadinya gangguan emosional. Teori-teori tersebut dapat dikelompokan dalam tiga kategori; lingkungan, afektif, dan kongnitif (Hauck, 1967).

  1. Teori lingkungan

Teori lingkungan ini menganggap bahwa penyakit mental diakibatkan oleh berbagai kejadian yang menyebabkan timbulnya stres. pandangan tersebut beranggapan bahwa kejadian ini sendiri adalah penyebab langsung dari keterangan emosi.

Pada umumnya, orang menganggap teori ini sesuai dengan akal sehat dan menerima pandangan in begitu saja. Ucapan-ucapan seperti “ia membuat saya marah”, “film lucu itu membuat saya tertawa”, merupakan bukti nyata bahwa berbagai kejadian di dalam hidup kita mempunyai hubungan langsung dan satu terhadap satu dengan perasaan emosional kita.

Teori ini sama sekali tidak bisa menjelaskan mengapa pada suatu waktu kejadian tertentu membawa kesedihan, tetapi tidak demikian pada saat lain. Atau mengapa seorang bisa bersikap sangat tenang terhadap kejadian yang tidak menguntungkan, sedangkan orang lain bil aberhadapan dengan kejadian yang sama akan mengalami kecemasan.

Seperti yang kita lihat teori ini memang sangat masuk akal, namun hanya sampai batasan tertentu. Betapapun populernya teori tersebut tidak cukup untuk menerangkan secara luas gejala dari pergolakan emosional.

Menurut pandangan ini, tekanan emosional baru bisa dihilangan kalau masalah “penyebab” ketegangan tersebut di tiadakan. Selama masalh tersebut masih ada, biasanya  tidak banyak yang bisa dilakukan untuk menghilangkan perasaan-perasaan yang menyertainya. Karena yang disebut lebih dahulu diduga sebagai penyebab dari yang belakangan, secara logis bisa dikatakan bahwa penghilangan masalah selalu dapat menghilangkan kesukaran. Memang demikianlah yang sering terjadi tetapi ini belum tentu dapat menghilangkan reaksi emosional yang kuat sekali jika reaksi ini terjadi (Hauck 1967).

  1. Teori afektif

Pandangan profesional yang paling luas dianut mengenai gangguan mental adalah pandangan yang berusaha menemukan pengalaman emosional bawah sadar yang dialami seorang anak bermasalah dan kemudian membawa ingatan yang dilupakan dan ditakuti ini ke alam sadar, sehingga dapat di lihat dari sudut yang lebih realistik. Sebelum rasa takut dan rasa salah tersebut disadari, anak-anak itu diperkirakan hidup dengan pikiran bawah sadar yang ipenuhi dengan bahan-bahan yang menghancurkan yang tidak bisa dilihat, tetapi masih sangat aktif dan hidup. Ia bisa cemburu dan membenci ayahnya yang ditakutkan akan melukainya karena pikiran-pikiran jahat tersebut, anak itu mngkin merasa bersalah karena rasa benci itu sehingga amat berharap mendapat hukuman atas kejahatannya. Karena tidak menyadari kebencian itu si anak tidak menyadari bahwa si anak banyak kejadian tidak masuk akal terjadi atas dirinya sebenarnya adalah alat untuk menghukum dirinya sendiri.

Menurut pandangan ini bukan lingkungan seperti si ayah yang menimbulkan gangguan, tetapi perasaan bawah sadar sianak (atau dikatakan afeksi), kelepasan hanya bisa dicapai bila perasaan tersebut dimaklumi dan dihidupkan kembali dengan seorang yang tidak akan menghukum anak tersebut atas keinginan-keinginan berbahaya.

  1. Teori kongnitif

Sekarang ini hanya teori kognitif utama yang patut dibicarakan, yakni “Psikoterapi Rasional Emotif” yang ditemukan oleh Albert Ellis (1962), menurut teori  ini  penderitaan mental tidak disebabkan langsung oleh masalah kita atau perasaan bawah sadar kita akan masalah tersebut melainkan dari pendapat yang salah dan irasional. Yang di sadari maupun yang tidak disadari akan masalah-masalah yang kita hadapi.

  1. Macam-macam emosi

Atas dasar aktivitasnya tingkah laku emosinal dapat dibagi menjadi empat macam yaitu : (1) marah, orang bergerak menentang sumber frustasi, (2) takut, orang bergerak meninggalkan sumber frustasi, (3) cinta, orang bergerak menuju sumber  kesenangan, (4) defresi, orang menghentikan respon-respon terbukanya dan mengalihkan emosi ke dalam dirinya sendiri (Mahmud, 1990:167).

Dari hasil penelitiannya John B Watson, (dalam Mahmud 1990) menemjukan bahwa tiga dari ke empat respon emosional tersebut terdapat pada anak-anak, yaitu : takut, marah, dan cinta.

  1. Ekspresi dan emosi

Apakah ekspresi itu? Wullur (1970:16) melukiskan ekspresi sebagai “pernyataan batin seseorang dengan cara berkata, bernyanyi, bergerak, dengan catatan bahwa ekspresi itu selalu tumbuh karena dorongan akan menjelmakan perasaan atau buah pikiran”.

Ekspresi menurut Wullur, juga bersifat membersihkan,  membereskan (katarsis), karena itu ekspresi dapat mencegah timbulnya kejadian-kejadian yang tidak diberi kesempatan untuk menjelmakan perasaannya dan menghadapi perasaannya. Tanpa ekspresi, bahan yang terpendam itu dapat membahayakan, dan terkadang bisa menjadi letusan kecil ataupun juga menjadi letusan besar. Misalnya mengamuk bahkan membunuh, letusan yang lebih besar lagi adalah terjadinya letusan revolusi suatu bangsa yang bertahun-tahun atau berabad-abad tertindas.

Dalam kaitannya dengan emosi, kita dapat  membagi ekspresi emosional (emotional expression) dalam tiga macam (Dirgagunarsa, 1996:138) yakni : (1) startle response atau reaksi terkejuit, (2) facial and vocal expression atau ekspresi wajah dan suara, (3) posture and gesture atau ekspresi sikap dan gerak tubuh.

  1. Perasaan dan emosi

Perasaan adalah suatu keadaan dalam kesadaran manusia yang karena pengaruh pengetahuannya dinilai sebagai keadaan positif dan negatif’ (Koentjaraningrat, 1980).

Dalam mempelajari perasaan para ahli tidak mengadakan pembedaan yang tegas dengan emosi. Hal ini tampak pada pembagian perasaan yang dilakukan oleh beberapa ahli dibawah ini (Dirgagunarsa, 1996) yakni : (1) perasaan pengindraaan, (2) perasaan vital, (3) perasaan psikis (4) perasaan pribadi.

W. Stern mengadakan pembagian perasaan sebagai berikut: (1) perasaan yang bersangkutan dengan masa kini, (2) perasaan yang bersangkutan dengan masa lampau, (3) perasaan yang bersangkutan dengan masa yang akan datang.

Watson menyatakan bahwa manusia pada dasarrnya mempunyai tiga emosi dasar yakni: (1) fear, yang nantinya bisa berkembang menjadi anxiety atau cemas, (2) rage, yang akan berkembang antara lain menjadi anger (marah), (3) love, yang akan berkembang menjadi simpati.

Descrates juga mengemukakan emosi-emosi dasar sebanyak enam macam yakni : (1) desire, keinginan, (2) hate, benci, (3) wonder, kagum, (4) sorrow,kesedihan, (5)love, cinta, (6) joy, kegembiraan.

  1. Mengendalikan emosi

Mengendalikan emosi itu penting sekalai, karena kenapa? hal ini didasrkan atas kenyataan bahwa emosi mempunyai kemampuan untk mengomunikasikan diri kepada orang lain.

Supaya pergaulan kita sehari-hari dapat berjalan lancar dan dapat menikmati kehidupan yang tentram, kita tidak hanya mampu mengendalikan emosi, namun juga harus memiliki emosi yang tepat dengan mempertimbangkan keadaan, waktu, dan tempat. Maka menurut Wedge (1995), rahasia hidup yang bahagia dapat dinyatakan dalam suatu kalimat singkat, “pilihlah emosi anda seperti anda memiliki sepatu anda”.

Sehubungan dengan hal tersebut ada beberapa peraturan untuk mengendalikan emosi (Mahmud, 1990) yakni : (1) hadapilah emosi tersebut, (2) jika mungkin, tafsirkanlah kembali situasinya, (3) kembangkanlah rasa humor dan sikap realistis, (4) atasilah problem-problem yang menjadi sumber emosi.

BAB III

PENUTUP

 

  1. Kesimpulan

Secara garis besar pisikologi dapat di artikan sebagai salah satu cabang ilmu yang mempelajari tentang pola tingkah laku manusi pada umumnya.

Dari pembahasan di atas yang di ungkapkan oleh beberapa tokoh psikologi, mengenai apa itu emosi, perkembangan emosi dalam diri kita, bahkan bagaimana cara pengendalian emosi. Namun yang perlu kita ketahuii juga bahwa para ahli psikologi dalam melacak tentang emosi itu tentunya sangat berbeda dan juga beragam peafsiran.

Dalam PSIKOLOGI UMUM dalam lintas sejarah / Drs. Alex Sobur, M.Si – Cet 1 Bandung : Pustaka Setia, september 2003, 568 halm: 16 x 24 cm, telah di bahas dimana emosi itu menurut  William James (dalam Wedge, 1995), emosi adalah kecenderungan untuk memiliki perasaan yang khas bila berhadapan dengan objek tertentu dalam lingkungannya. Crow dan Crow (1962), mengartikan emosi sebagai suatu kedaan yang bergejolak pada diri individu yang berfungsi sebagai inner adjustment (penyesuaian diri dalam) terhadap lingkungan untuk mencapai kesejahtraan dan keselamatan individu.

Berdasarkan definisi yang du ungkapan oleh beliau, jadi pada intinya emosi itu akan selalu ada dan timbul pada setiap individu, baik tua maupun muda pasti mempunyai emosi, yang dimana emosi itu akan selalau muncul pada setiap individu sesuai dengan keadaan jiwa si individu tersebut, emosi itu bermacam-macam ada takut, marah dan cinta.

Kemudian emosi tersebut biasanya di luapkan oleh seseorang melalui ekspresi, agresi dan juga melalui sebuah perasaan.

Ketika kita berbicara tentang emosi tentu perasaan kita selslu ke arah negatif, karena kenapa? Karena emosi hampir dominan itu sangat membahayakan, tentunya hal yang tidak dinginkan menimpa pada kita.

Kita sebagai makhluk sosial yang selalu berhubungan dengan orang lain tentunya tidak ingin hubungan kita terputus karena dengan adanya emosi tersebut, ada beberapa cara untuk mengendalikan emosi diantaranya: (Mahmud, 1990) yakni : (1) hadapilah emosi tersebut, (2) jika mungkin, tafsirkanlah kembali situasinya, (3) kembangkanlah rasa humor dan sikap realistis, (4) atasilah problem-problem yang menjadi sumber emosi.

Dan yang lebih penting kita harus sadar betul akan diri kita, bahwa kita hidup perlu lingkungan yang sehat, perlu sosialisai, jadi kita membutuhkan teman-teman di sekelilking kita. Jika seandainya kita tidak bisa menjaga emosi kita tentu kita akan jauh dari temen-temen kita.

  1. Saran

Emosi yang ada diri kita tentunya harus bisa kita jaga sesuai dengan lingkungan, waktu dan juga tempat, apalagi kita sebagai Mahasiswa umumnya untuk seluruh individu manusia, kita harus bisa menjaga emosi jangan sampai emosi yang kita luapkan tidak sesuai dengan keadaan, karena kenapa? Karena emosi itu ada pada setiap individu termasuk kita, tidak mungkin seorang individu tidak punya individu. Oleh karena itu kita harus mawas diri dalam mengendalikan emosi tersebut.

Dalam hal lain selain kita harus bisa harus mawas diri, kita juga harus lebih mendekatkan diri kepada Allah, dengan menjauhi segala larangannya, karena seseorang yang jauh dari sifat buruk itu akan senan tisa mendapat Nurullah yaitu cahaya Allah, yang senantiasa perbuatannya selalu terjaga dengan hati-hati.

DAFTR PUSTAKA

            Sobur, Alex, 2003. Psikologi Umum, Bandung : Pustaka Setia

Syah, Muhibbin, 2009. Psikologi Pendidikan, Bandung : PT Remaja Rosdakarya

Shaleh, Abdul Rahman, 2008. Psikologi Suatu Pengantar Dalam Persfektif Islam, Jakarta: Kencana

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: